Bale Ayu Restoran, Cita Rasa Gurame

Facebooktwitterredditmail

Bale Ayu Jombor

Siapa yang suka makan ikan? Siapa penggemar Gurame? Kalau saya sih suka semua jenis ikan, apalagi gurame. Dagingnya yang tebal, dan durinya yang sedikit, adalah salah dua alasan mengapa gurame saya gemari. Tak hanya saya, tapi banyak orang juga menyukai gurame. Anak-anak saya pun suka lho makan gurame. Daging gurame yang banyak, membuat anak saya tidak kesulitan saat harus makan sendiri. Memilah duri pun mudah dilakukan anak-anak bila makan gurame.

Untuk penggemar gurame, bagaimana bila ada restoran yang khusus mengeksplorasi menu masakan gurame? Tentu sangat senang karena bisa makan enak dengan banyak variasi menu dan bumbu. Kebayang dong, hari Senin makan gurame bakar kecap, lalu hari Selasa makan gurame asam manis, kemudian hari Rabu-Minggu lain lagi menunya, hehe.

Apakah restoran tersebut ada? Ada dong! Namanya Bale Ayu restoran. Dengan tagline “cita rasa masakan gurame” Bale Ayu tampil beda.

Bale Ayu Jombor

Alhamdulillah saya berkesempatan mendengar langsung sejarah Bale Ayu grup dari Pak Yudi, sang direktur.

Bale Ayu Jombor

Pada acara tersebut, juga ada Mbak Alfina, manager marketing Bale Ayu restoran grup. Siapa sangka Bale Ayu sudah berusia 8 tahun, dan Januari mendatang akan merayakan usianya yang ke-9.

Pak Yudi berkisah, dulu pada tahun 2009, di Jogja belum banyak restoran khusus gurame. Kalaupun ada pun restoran dengan menu ikan, ya lebih ke ikan air tawar atau air laut. Oleh karena itu, saat itu Bale Ayu merintis restoran baru yang lebih spesifik, yaitu gurame.
Tentu saja awalnya Bale Ayu dianggap tempat makan mahal, tapi tahu kah teman-teman, bahwa makin hari justru makin banyak yang tertarik makan gurame? Hingga akhirnya makin banyak resto baru yang buka, dengan menu khusus gurame. Bale Ayu memang creator – nya restoran gurame, tapi karena sudah banyak resto serupa, maka Bale Ayu harus berkreasi dan berkembang sesuai zaman, agar tidak tergilas. Oleh sebab itu, Pak Yudi sudah mulai memikirkan konsep baru untuk  Bale Ayu restoran grup selanjutnya.

Wah saya suka ini, karena menurut ilmu bisnis dan marketing yang saya pelajari, memang inovasi adalah salah satu dari cara sehat agar bisnis dapat bersaing di tengah kompetitor. Lebih dari itu, inovasi bahkan ibarat nafasnya bisnis.

Tanpa adanya inovasi atau pengembangan baik produk atau pun pelayanan, maka bisnis akan jalan di tempat, mungkin juga bisa mengalami kemunduran.

Oh ya, Bale Ayu grup sendiri memiliki 6 outlet di Jogja, dan 1 outlet di Sukoharjo. Outlet ini terdiri dari Bale Ayu restoran, Bale Bebek, dan Bale Bebakaran (cikal bakal warung Bakar – bakar). Pada tahun 2011, Bake Ayu buka cabang di timoho, tetapi sekarang, kerja sama antara owner dan mitra sudah tidak diperpanjang lagi. Lalu pada tahun 2013, dibukalah Bale Bebakaran. Dimana warung ini memang menyasar mahasiswa Jogja. Kemudian pada tahun 2014, Bale Ayu mencoba ekspansi ke Jakarta Pusat di Jl. Letjen Suprapto. Ternyata pasarnya mudah, dan akhirnya resto tersebut ditutup setelah buka selama 6 bulan. Bale Ayu kembali ke Jogja, dan lebih fokus ke pasar lokal dulu. Nah pada tahun 2016 kemarin inilah Bale Ayu Jombor didirikan. Menurut Pak Yudi, Jogja adalah barometer kuliner Indonesia. karena Jogja is little Indonesia, semua suku ada di Jogja. Kalau kuliner tersebut bisa survive di Jogja, maka untuk sukses di kota lain akan lebih mudah.



Perlu teman-teman ketahui, bahwa gurame di Bale Ayu restoran ini berasal dari peternak gurame lokal di Bantul. Dengan kata lain, Bale Ayu ikut berpartisipasi dalam memasarkan hasil budidaya para peternak gurame. Wah cita rasa gurame lokal nih kalau gitu, kesegarannya pun terjaga.

Ada yang mau lihat nggak contoh menu masakan gurame dan menu lainnya Bale Ayu Jombor?

gurame bale ayu

gurame bale ayu

gurame bale ayu

Bikin ngiler kan? Saya sendiri sudah dua kali ke Bale Ayu Jombor. Yang pertama saat buka puasa bersama bulan Ramadhan kemarin, dan yang kedua di nikahan teman saya.

Bale Ayu nikahan

Saya sempat takjub lho, baru tahu kalau ternyata di Bale Ayu Jombor bagian belakang, terdapat rumah Joglo yang berbentuk pendopo, dengan halaman yang cukup luas. Nah, di tempat inilah teman saya melangsungkan syukuran pernikahannya. Romantis lah pokoknya, soalnya kalau malam, lampu gantungnya nyala. Lihat deh foto-fotonya.

Bale Ayu nikahan

Nggak hanya makanannya saja yang enak di lidah, tapi juga suasananya asri dan tenang. Bale Ayu Jombor sendiri menyediakan tempat duduk di kursi dan lesehan lho.

Oh ya, di bulan Oktober ini, Bale Ayu memunyai promo beli 3 gurame gratis payung lho. Sedangkan di Bale Bakar-bakar ada promo makan 30 ribu mendapat voucher untuk undian handphone. Lumayan banget, kan? Selain itu, di bulan November nanti, semua Bale Ayu grup akan bekerjasama dengan go food. Yeay, jadi lebih mudah pesan kalau mau dibawa ke rumah=)

Bale Ayu Jombor

Jadi sekarang teman-teman tahu kan kalau mau makan gurame harus kemana? Ya ke Bale Ayu! Kenapa? Karena pilihan guramenya banyak sekali. Ada sekitar 25 masakan gurame lho di sini. Alasan kedua adalah Bale Ayu grup sudah sertifikasi halal, jadi umat muslim tidak perlu ragu bersantap di restoran ini. Alasan ketiga adalah rasa makanannya enak. Percaya deh kalau memang selama ini saya sendiri sudah merasakan makan 3 kali dan cita rasanya terjaga. Alasan keempat adalah suasananya yang homy, asri, sejuk, dan tenang.

Bale Ayu Jombor

Mau bawa keluarga besar dan bawa anak pun bisa. Makanya tempat ini sering dijadikan pilihan untuk buka puasa bareng, karena memang cukup untuk menampung banyak orang. Buat acara reuni gitu juga cocok lho.

Oh ya, tadi Pak Yudi sempat bercerita tentang rencana inovasi beliau. Kami para blogger sih sudah dikasih bocoran informasinya, hehe, tapi di keep dulu ah. Nanti kalau jadi terlaksana, baru deh saya tulis di blog=)

Blogger Jogja




(Visited 762 times, 1 visits today)
Facebooktwitterredditmail Nih buat jajan

40 thoughts on “Bale Ayu Restoran, Cita Rasa Gurame

  1. Maria Soraya Reply

    sebelum gurame fillet “ditemukan”, aku kurang suka makan gurame karena durinya banyak, eh gara2 ibuku bikin gurame fillet langsung syukak

    di bale ayu ada 25 variasi gurame ? beuuuh jadi laper

    • dian.ismyama Post authorReply

      Wah, oh ya, sukanya yang fillet to? kalo aku malah suka yang nggak fillet, karena sensasi ngerokotin daging yang nempel di durinya, hihi. Tapi buat anakku better memang yang fillet. iya mba, ada 25 menu gurame lho

  2. putri Reply

    wiiih….. mantap banget tu mbak ikannya di balut dengan saos pedas bikin tambah waw…. pengen makan ni jadi laper kalau lihat yang beginian.

  3. lendyagasshi Reply

    Menu daging putih seperti ikan ini yang harusnya lebih banyak di konsumsi daripada daging merah. Karena nilai gizinya yang lebih tinggi.
    Kangen makan gurameeeh…

  4. Jiah Reply

    25 masakan Gurame
    Aku kalau masak ikan paling gitu2 aja, goreng, tepung, pindang. Kebayang gurihnya Gurame nih jadinya. Catet tempatnya kalia aja mampir

  5. Nurul Fitri Fatkhani Reply

    Sayaa… saya juga suka dengan olahan ikan gurame. Dagingnya tebal, gurih dan durinya sedikit.
    Bale Ayu hanya ada di Yogya dan Sidoarjo, ya? Kapan ada di Bandung? Kan saya juga ingin ngerasain olahan gurame di tempat yang sejuk, asri dan yang terpenting, makanannya halal! Ditunggu buka cabang di Bandung, ya …

  6. Hilman Reply

    Guramenya terlihat enak. Hmmm coba ada di Bandung, sudah aku datengin, Ayo buka cabang di Bandung. Atau nanti deh aku datang ke Jogja berkunjung ke resto ini.

  7. Ilham Reply

    Waah di Sukoharjo ada ouletnya toh. Belum pernah lihat. Maklum sih aku Sukoharjo pinggiran, hahaha. Pankapan nyari ah. Kayaknya enak banget guramenya.

  8. Nabela Reply

    Ya ampun… Aku suka banget gurame. Tapi jarang makan, soalnya lumayan cukup mahal hahaha…
    Semoga bisa ada di Jakarta suatu hari nanti 🙂

  9. Rhoshandhayani KT Reply

    Huaaaaau bale ayu keren banget. Maksudnya makanannya keren2, bikin laper. Hahaha
    Berarti aku kalo ke sana wajih ke bale ayu nih. Secara keliarga doyan bangetb sama gurame hmmm

  10. ira duniabiza Reply

    Asyikkk ada macam2 ya ternyata variasi maskana gurame. Biasnaya langsung digoreng kering. Anak2 suka..

    Sebenarnya di fillet lebih enak ga mesti ketemu duri ya mba. Sayangnya kalau bikin fillet sendiri berisiko kena duri saat motongnya. Noted nih mba trmpatnya kece..

  11. Pertiwi Yuliana Reply

    Wah telat bacanya heu. Beberapa hari lalu aku di Jogja padahal, dan cukup bingung mau makan di mana. Kayaknya enak tuh icip inovasi olahan guramenya. Mama juga suka masak gurame sih di rumah, sekeluarga suka ikan hehehe

    • dian.ismyama Post authorReply

      Wah iyakah? Coba ke Bale Ayu, hehe. Ini dari tadi pada coment nya yang satu inget Bapak, yang satu inget Nenek, lalu ini Mama. huaa keren lah gurame

  12. Widya Herma Reply

    Menu gurame yang dipotong kecil-kecil itu apa ya Mbak? Belum pernah nyobain yang kaya gitu dan penasaran banget sama namanya. hehehe kalau liat ikan gurame suka teringat sama nenek, dan yang namanya ikan gurame mau dihidangin dalam bentuk apapun juga rasanya tetep selalu enak ya Mbak 😀

    • dian.ismyama Post authorReply

      Itu gurame fillet. Atau yang dimaksud yang mana ya? Jangan2 tahu krispi telur asin? Hehe. Wah nenek suka masak gurame kah?

  13. mahadewishaleh Reply

    Gurame nya mantep amat. Enak Kayanya, jadi pengen mampir ke resto nya. Kalau ngomongin gurame aku inget kampung bapak. Di sana banyak banget gurame.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *