Tunik Lebaran: 5 Panduan Memilih Tunik

facebooktwittergoogle_plusredditmail

Apa kabar puasanya Bunda semua? Masih semangat kan? Saya sih alhamdulillah masih, bahkan kayaknya puasa kali ini jadi puasa paling nggak berasa lapar, karena aktivitas sehari-hari hanya di depan laptop:D. Pada bosen nggak ya dengar cerita saya yang dari zaman kapan masih mengejar tesis mulu, lainnya mengejar Mas-mas, saya mengejar tesis (soalnya Mas-mas nya udah dapat, alias suami sendiri, hehe).

Anyway, ngomongin soal suami, saya jadi ingat kalau dalam minggu ini tuh suami bakal berkurang 1 usianya, yeay akhirnya jadi seumuran. Kemarin sih beliau sempat bilang minta dipilihin baju lebaran, sekalian buat kado aja kali ya, tapi terus terang saya suka galau kalau milihin baju lebaran buat cowok, lebih mudah nyari baju lebaran buat diri sendiri:D.

Oke, jadi fix, nyari baju lebaran buat suami nunggu pas beliau pulang ke Jogja aja, biar nggak salah pilih. Nah, yang buat diri sendiri, lagi menimbang-nimbang nih mau pilih model gamis atau tunik ya untuk lebaran besok?

Sebenarnya saya #timtunik, bukan karena nggak suka pakai gamis, baju saya banyak juga yang gamis, cuma memang lebih sering pakai tunik-tunik gitu kalau ke acara formal atau di saat semi formal kayak pas lebaran.

Teman-teman pernah bingung nggak saat memilih tunik? Misal, kok modelnya gitu-gitu aja ya? Kok harganya sama kayak harga gamis ya? Kok begini, kok begitu? Jangan sedih! Saya bakal kasih panduan buat teman-teman semuanya.

Setidaknya ada beberapa hal yang saya jadikan panduan saat memilih tunik, yaitu:

1. Pilih warna netral

Yup, warna netral memang masih menjadi andalan dalam memilih baju termasuk tunik untuk lebaran. Kabarnya, warna yang digemari tahun ini masih berkisar monochrome, abu-abu, dan warna pastel. Saya juga termasuk yang lebih suka pakai warna putih atau coklat gitu untuk baju lebaran, kesannya lebih bersih dan murni aja. Sesuai lah sama makna lebaran, kembali menjadi suci. Meski begitu, kalau teman-teman lebih suka warna lain, nggak masalah kok, yang penting percaya diri. Di beberapa keluarga, malah ada tradisi menyamakan warna baju, biar kalau difoto jadi tambah kece, atau biar dari kejauhan lebih mudah dikenali.

2. Pilih model yang unik

Nah, soal model, tunik kan modelnya rata-rata panjang, di bawah lutut lah. Kadang saya merasa duh kok model tunik gitu-gitu doang ya, kayak sama semua, tapi ternyata, pemikiran saya salah. Ada lho model tunik yang unik. Kayak foto di bawah ini, tuniknya jadi lebih menarik kan? Kalau saya sih lumayan suka dengan model yang unik, tapi teman-teman juga masih boleh kok pakai model yang lebih simpel, kalau dirasa model unik jadi terlihat kurang elegan misalnya.

Model tunik yang unik, nggak ngebosenin.

Tunik unik untuk anak muda.

3. Pilih motif yang menarik

Buat yang tetap ingin menggunakan model tunik yang original, pemilihan motif dapat dijadikan alternatif untuk tampil beda. Kalau orang lain pakai tunik putih polos, kita bisa lho memilih baju putih bermotif. Motif batik, atau motif etnik khas India ini misalnya, bakal bikin kita nampak beda.

Model tunik dan motifnya India banget.

Ini motif batik lho. Kece kan?:)

4. Sesuaikan budget

Saat memilih baju untuk lebaran, pastikan tidak kalap! Nggak hanya dompet yang dikekep, tapi kartu ATM dan token juga, hehe. Memang sih, rasanya itu semua baju lucu-lucu dan seolah melambai-lambai untuk dimiliki, tapi ingat kawan, lebaran bukan hanya soal baju baru, ada yang lebih penting, yaitu hati yang baru, yang lebih bersih dan lebih baik, tssah. Tips agar nggak kalap ala saya adalah, tentukan dulu budget -nya, baru deh cari tunik yang harganya masuk range budget tadi.

Kalau belinya di toko, bawa uang pas dan cash, dibanding bawa kartu debit. Kalau belanja online, kan ada tuh filter harga, pilih lah yang harganya sesuai sama uang kita. Jangan buka range harga yang lain, nanti ndak kepingin, secara biasanya modelnya lebih ciamik-ciamik, hehe. Setelah memilih baju sesuai budget, buru-buru deh tutup handphonenya, agar nggak tergoda buat beli lagi dan lagi:D (kecuali kalau memang mau beliin baju suami, anak, orangtua, kakak adik, sekeluarga sekalian dipilihkan baju lebarannya).

5. Mix and match

Sama seperti panduan nomor 4, panduan nomor 5 ini nggak hanya berlaku saat memilih tunik saja. Kalau memang baju lebaran tahun lalu masih bagus, kenapa nggak dipakai lagi saja? Nah, biar nggak bosen, kita bisa mix and match dengan model yang lain, misalnya tinggal beli outer -nya saja. Atau kalau untuk tunik, tinggal celananya saja yang diganti. Sekreatif mungkin deh memadukan dan memadankan baju lebaran.

Celana bahan satin kayak gini, bikin lebih terlihat formal. Warnanya juga netral.

Oh ya, ada tambahan tips nih saat memilih tunik, yang penting syar’i! Tidak nerawang, tidak ketat, adalah poin penting yang perlu di highlight:)

Panduan sudah ada, budget sudah ada, tunggu apa lagi? Buruan deh, mencari tunik sesuai selera teman-teman. Yang sudah nabung, bisa hunting duluan. Untuk yang belum dapat THR gimana? Kalaupun belum, tetep bisa kok pilih koleksi baju lebaran di sini dari sekarang. Biar nanti saat gajian+THR tiba, tinggal klik dan baju lebaran sampai tepat waktu.

Kalau teman-teman jadi pakai tunik pas lebaran besok, boleh lho saya dicolek-colek, biar saya tahu ada #timtunik juga:)

Sumber foto: Zalora Indonesia

(Visited 81 times, 1 visits today)
facebooktwittergoogle_plusredditmail

15 Comments

  • Ardiba June 16, 2017 Reply

    Kalau aku, tunik itu gak perlu yg unik2 bgt, yg penting simpel dan syari. Suamiku nggak suka kl aku pke baju aneh2. Haha

    • dian.ismyama June 16, 2017 Reply

      Wkkkka tipe istri teladan nih. Iya benar yang penting syar’i, wah perlu qtambah nih tipsnya. Thanks Mak Dib:)

  • Relinda Puspita June 16, 2017 Reply

    Sekarang, atasan saya kebanyakan tunik. Lebih muda padu-padannya.

    • dian.ismyama June 16, 2017 Reply

      Idem, asyik nya pakai tunik, lebih nyaman juga kalau menurut saya dibanding atasan biasa:)

  • Rahmi June 16, 2017 Reply

    Aku suka tunik yg panjangnya sampai lutut biar bawahnya bisa pakai jeans ??

  • Kartika Nugmalia June 16, 2017 Reply

    Suka Tunik juga…cuma nyari tuniknya yang panjaaang biar bisa dipake gamis hahahaha

  • via June 16, 2017 Reply

    wow, model tunik sekarang makin bervariasi ya makk. banyak pilihan modelnya.

  • Nurul Rahmawati June 16, 2017 Reply

    Kece2 beudsss…
    Zalora produknya sangat lovable yak

  • Ihwan Keluarga Biru June 16, 2017 Reply

    Mama Ivon belum pernah pake tunik, kayaknya cocok juga neh buat dia.

  • retno June 16, 2017 Reply

    aku juga suka tunik, dan kalau beli pakaian pilih yang terpisah atasan sama bawahannya biar bisa mix n match

    • dian.ismyama June 17, 2017 Reply

      Hihi samaan, kalau saya kadang beli yang kepisah atau beli sekalian tapi yang warna netral

  • April Hamsa June 18, 2017 Reply

    AKu penggemar tunik, bajuku sekarang tunik kabeh hahahaha.
    Soalnya menutup bottom dan sampai bawah lutut namun tetep bisa pakai celana 😀

  • qhachan June 20, 2017 Reply

    Aku juga suka tunik. Kalo pake clana seksi ngga ketok wkwkwk. Tp lebih sering bikin sih, kalau ngga beli di pameran jcm;D

Leave a Reply

error: Content is protected !!