tiket pesawat ke petungkriyono

Sehari di Petungkriyono, Sepotong Inspirasi dari Pemuda Desa

facebooktwittergoogle_plusredditmail
tiket pesawat ke petungkriyono
Petungkriyono, sebuah kecamatan yang belum pernah kudengar namanya, mendadak membuatku mabuk kepayang.

“Silakan teman-teman semua turun dari Anggun Paris. Kita sudah sampai di Gerbang Petungkriyono. Akan ada tarian penyambutan, dan teman-teman dapat mencicipi kopi petung,” jelas pemandu lokal yang berada satu mobil dengan saya dan rombongan.

Saya, beberapa teman blogger, jurnalis, dan para fotografer pun turun. Di belakang saya, masih ada sekitar 7 Anggun Paris lain yang berhenti dan menurunkan penumpangnya. Total ada 80 orang peserta yang mengikuti Amazing National Petung Explore 2017, sebuah acara nasional yang diadakan oleh Pemerintah Kabupaten Pekalongan untuk mengenalkan Petungkriyono sebagai kawasan National Ecotourism. Eksplorasi ini melibatkan hampir lima puluh blogger, belasan fotografer, kurang lebih sepuluh jurnalis, dan beberapa pilot drone yang berasal dari seluruh Indonesia.

Sehari di Petungkriyono

Pagi itu, Elang Jawa menyambut kedatangan kami di atas gerbang Petungkriyono. Kata orang, ini adalah momen langka, tak semua pengunjung dapat bertemu Elang Jawa. Maklum saja, data terakhir menyatakan populasinya tinggal empat, di hutan Petungkriyono yang memiliki luas sekitar enam hektar. Maka, para fotografer dan pilot drone pun langsung membidik Elang Jawa tersebut untuk ditangkap lewat lensa.

Pohon-pohon raksasa, ratusan spesies burung, beberapa hewan langka, hidup dengan nyaman di Petungkriyono. Sebuah ekosistem yang masih terjaga kealamiannya, menjadikan saya terpesona hingga akhir petualangan pada hari itu. Kamu bisa saja tiba-tiba melihat lutung jawa bergelantungan dari pohon ke pohon, atau terpukau oleh air dari curug demi curug yang akan ditemui sepanjang perjalanan menjelajahi Petungkriyono. Ah, apakah ini sepotong surga yang terbawa ke bumi?

Petungkriyono

Jembatan Sipingit. Siapa yang nggak ingin nyebur kalau airnya sejernih ini=)

Hari itu, para peserta menjelajahi enam spot wisata di Petungkriyono, mulai dari Gerbang Petungkriyono, Curug Sibedug, Jembatan Sipingit, Welo River, Curug Bajing, dan Curug Lawe. Keenam spot tadi memunyai keunikan masing-masing. Yang jelas, kebersihan tempat wisata di Petungkriyono masih terjaga, dan hal tersebut merupakan poin penting. Kalau untuk curugnya sih jelas saya acungi jempol, siapa sih yang nggak kagum sama ciptaan Allah? Air terjun yang dikelilingi hutan tropis menampilkan pemandangan bagai lukisan, indah sekali.

Sepotong Inspirasi dari Pemuda Desa

Petungkriyono

Curug Bajing, ikonnya Petungkriyono.

Saya sempat terbius oleh alam Petungkriyono, hingga ada satu waktu yang membuat saya siuman.

Saat itu, seseorang di hadapan saya berkata, “Sebelum kembali ke Petung, saya tujuh tahun bekerja di Jakarta, Mbak.”

Pernyataan Mas yang bernama Mardianto ini membuat saya penasaran, “Hah? Serius Mas? Terus kenapa akhirnya kembali ke Petungkriyono?”

“Kalau Mbak sih enak, orang berpendidikan itu kerjanya pakai otak, nggak kerja keras kayak saya.”

Saya menelan ludah, jawaban pemuda ini bikin telinga panas, “Maksudnya gimana Mas? Memangnya Mas nggak berpendidikan? Saya dan Mas itu sama saja.”

“Ya beda lah, Mbak. Ketika di Jakarta, saya mengandalkan kerja keras tanpa berpikir ke depannya untuk mandiri,” dia menyanggah perkataan saya.

“Terus kalau sekarang?” saya bertanya lagi.

“Kalau sekarang, Alhamdulillah saya lebih bahagia. Meski dari segi ekonomi belum mencukupi, tapi hidup di tempat sendiri itu menyenangkan,” serunya diikuti senyuman.

Kali ini saya sepakat, meski terlihat kurang keren, atau dianggap nggak hebat dan kuper, tapi berkarya di tanah kelahiran adalah berkah. Apalagi untuk seorang pemuda yang sempat merantau, mau kembali dan membangun  kampung halaman adalah tindakan terpuji yang heroik. Dari Mas Mardianto, saya belajar, bahwa ada hal-hal yang harus kita korbankan, atau harus rela kita tinggalkan, demi sesuatu yang lebih baik.

Dari beliau, saya jadi mengerti, bahwa kondisi alam kita sudah pada taraf memprihatinkan, sehingga perlu sentuhan manusia yang memang menyayangi lingkungan. Kalau bukan kita, siapa lagi yang akan melestarikan warisan yang diberikan nenek moyang? Siapa lagi yang akan menjaga bumi untuk generasi mendatang? Duh, kena banget deh saya. Sebagai generasi milenial, sering lho saya mikir bahwa bekerja itu ya di ibukota, kalau perlu di negara yang lebih maju dari Indonesia. Sah-sah saja sih sebenarnya, tapi ketika desa sendiri, atau negeri sendiri membutuhkan keahlian kita, masa ya mau kita acuhkan?

Aha Moments

Hari itu, satu #ahamoments menampar pikiran saya, sepotong inspirasi dari pemuda desa membuat hati saya gundah. Sebenarnya, tak hanya Mas Mardianto saja yang memberi makna lebih pada perjalanan saya kali ini, tapi mata-mata penuh asa juga saya lihat dari para pemuda Petungkriyono lainnya. Kala saya membeli oleh-oleh khas Petungkriyono berupa kopi, tatapan remaja desa yang menjual buah tangan tersebut, sungguh menusuk relung saya. Tak ada tatapan pemberontak seperti yang sering tertangkap dari netra remaja kota metropolitan. Yang ada justru bara cita-cita untuk memajukan diri dan tanah kebanggaan mereka.

Saya jadi ingin kembali ke sana lagi. Dua kali ke Pekalongan (Petungkriyono adalah salah satu kecamatan di Pekalongan), saya selalu menggunakan mobil travel. Ingin deh sesekali nyoba rute yang beda. Buat teman-teman yang di luar Jogja, bisa lho naik pesawat dulu ke kota terdekat, baru meneruskan perjalanan lewat darat dengan kereta api. Lumayan banyak nih teman saya yang dari Jakarta nanyain gimana caranya bisa sampai ke Petungkriyono. Untuk menuju ke Pekalongan dari Jakarta, teman-teman dapat menggunakan penerbangan ke Semarang terlebih dahulu, baru lanjut naik kereta api.

Pas banget nih, tanggal 5 November ini akan ada Petung Trail Run di National Nature Heritage Petungkriyono, dan juga One Day Beauty Color Festival di Kajen, Pekalongan, jadi buat yang mau ke sana bisa sekalian datang ke kedua acara di atas.

Tiket pesawat murah via Skyscanner Indonesia

Untuk teman-teman yang dari Jakarta, saya sarankan mencari tiket pesawat murah melalui Skyscanner Indonesia. Pemilihan harga menjadi lebih mudah dan cepat karena Skyscanner adalah sebuah mesin pencari tiket pesawat, hotel, dan rental mobil di seluruh dunia. Jadi teman-teman nggak perlu membuka satu per satu tempat pemesanan tiket online, cukup dengan membuka Skyscanner, dan informasi harga tiket akan teman-teman dapatkan, bahkan akan langsung diarahkan ke tempat booking online -nya=). 

Skyscanner Indonesia

Skyscanner Indonesia

Skyscanner Indonesia

Hanya melalui laptop atau smartphone, teman-teman dapat dengan mudah mencari penawaran terbaik untuk rute penerbangan apapun. Untuk rencana perjalanan ke Pekalongan di bulan November, kita dapat melihat tanggal berapa tiket pesawat paling murah dari Jakarta ke Semarang diantara tanggal-tanggal lainnya.
Setelah memilih tanggal, Skyscanner akan membawa teman-teman menuju ke tempat pemesanan tiket online yang diinginkan. Kemudian, pembayaran pun langsung di lakukan di tempat pemesanan tiket online tersebut sesuai tanggal penerbangan dan maskapai yang sudah dipilih.
Jika sudah mendapatkan tiket pesawat dari Jakarta, maka teman-teman tinggal memesan tiket kereta api Kaligung dari Semarang, dengan tujuan stasiun Pekalongan. 

Mencari Hotel via Skyscanner

Dua kali saya ke Pekalongan, penginapan di tanggung oleh panitia acara, tetapi kali ini, saya harus memilih sendiri hotel di Pekalongan. Maka sekali lagi pilihan saya jatuh pada Skyscanner, ada fitur filter dan sortir yang dapat digunakan. Kita lihat tampilan mobile melalui smartphone yuk.

Skyscanner hotel

Skyscanner hotel

Skyscanner hotel

Sama seperti saat mencari tiket pesawat , teman-teman dapat melihat harga termurah dari setiap tanggal pada bulan yang diinginkan. Dengan adanya fitur bulan termurah ini, traveler jadi hemat waktu dan dapat menghemat biaya.

Skyscanner hotel

 Mengapa Skyscanner?

Skyscanner Indonesia

Teman-teman tidak perlu bimbang untuk mencari tiket pesawat, hotel, ataupun sewa mobil via Skyscanner, karena beberapa alasan berikut, saya rasa cukup untuk meyakinkan teman-teman semua:

Gratis dan jujur

Skyscanner tidak mengambil biaya apapun dari penggunanya. Tidak ada mark-up harga tiket, ataupun biaya pelayanan yang dibebankan ke teman-teman. Jadi tidak perlu khawatir, tidak akan ada email tiba-tiba yang meminta biaya tambahan kok:)

Hemat waktu dan uang

Seperti telah dijelaskan sebelumnya, bahwa Skyscanner ini sangat menghemat waktu para traveler, karena tidak perlu membuka ratusan website tempat pemesanan tiket online. Cukup dengan membuka Skyscanner saja, dan harga tiket atau hotel termurah akan didapatkan. Otomatis jadi lebih hemat dari segi biaya kan?

Situs travel terpercaya di seluruh dunia

Skyscanner ini sudah berdiri sejak tahun 2003, dan digunakan oleh berbagai individu di dunia. Bahkan kantornya pun juga tersebar di seluruh penjuru dunia.

Tiga fitur keren

Kenyamanan menggunakan Skyscanner tak hanya didapat dari websitenya yang user friendly, tetapi teman-teman juga akan menemukan berbagai fitur yang memudahkan. Fitur bulan termurah ini jarang banget saya lihat lho. Biasanya kan harus membandingkan setiap tanggal dengan memasukkan tanggal satu per satu (dan ini memakan waktu), tetapi di Skyscanner bisa langsung muncul harga tiket atau harga hotel dalam sebulan, sehingga penawaran yang terbaik bisa teman-teman pilih diantara 30 hari tersebut. Fitur info harga juga sangat bermanfaat untuk pengguna. Skyscanner akan mengirim informasi jika ada perubahan harga pada rute yang diinginkan, sehingga teman-teman tidak perlu setiap jam mengecek ada tidaknya perubahan harga tiket. Untuk traveler yang belum tahu mau jalan-jalan kemana, selamat datang di dunia ide Skyscanner, karena website ini sekaligus akan memberikan rekomendasi tempat tujuan traveling dengan harga tiket promo terbaik. Skyscanner juga memiliki newsletter yang berisi berbagai petunjuk, berita travel, penawaran, serta tips perjalanan atau wisata yang selalu update.

Jadi gimana? Sudah siap melakukan perjalanan ke Petungkriyono atau ke belahan dunia mana pun dan mendapatkan “aha moments” via Skyscanner? Saya yakin, traveling itu nggak hanya bersenang-senang dan menghibur diri, tetapi juga dapat menggali ide dan memunculkan berbagai inspirasi yang dapat mengubah hidup.

Dalam setiap perjalanan, pasti ada hikmah atau inspirasi yang didapatkan. Kepekaan lah yang bisa memaknainya.
(Visited 251 times, 4 visits today)
facebooktwittergoogle_plusredditmail

20 Comments

  • Tian Lustiana September 30, 2017 Reply

    Airnya jernih banget ya, pengen renang deh disana. Jadi gagal fokus saya liat air jernihnya.

    • dian.ismyama October 1, 2017 Reply

      hihi iya mbak masih alami. masuk hutan primer juga

  • Eni Martini October 1, 2017 Reply

    Bagus ya destinasi wisatanya, moga bisa ke sana

  • mbak avy October 1, 2017 Reply

    masih alami banget ya mbak

  • Hastira October 2, 2017 Reply

    kalau di air terjun itu suka banget denger suara air jatuh ya

  • Adi Pradana October 2, 2017 Reply

    Curugnya juara, jadi pengen main air…. Apapun pekerjaan kita, kalau disyukuri dan dikerjakan dgn ikhlas insyaallah berkah…

    • dian.ismyama October 2, 2017 Reply

      bener mas, makanya buat ikhlas itu kan ada banyak faktor. daripada kerja ngeluh mending cari kerjaan yang nyaman kan?

  • Witri Prasetyo Aji October 2, 2017 Reply

    Jarang ada loh Mbak, seorang perantau mau kembali ke tanah kelahiran. Di desaku gitu, kebanyakan mereka yang merantau enggan kembali ke tanah kelahiran.

    • dian.ismyama October 2, 2017 Reply

      iya mbak. makanya pas aq tanya kok mau balik? memang dijawab karena desanya butuh dia, dan sudah terlihat mulai ada kemajuan

  • Pekalonganku October 2, 2017 Reply

    kangen kesana lagi euy

    • dian.ismyama October 2, 2017 Reply

      hihi sama mbak. masih banyak yg belum dijelajahi, curug muncar dan puncak apa itu misalnya

  • Eko Nurhuda October 5, 2017 Reply

    Goodluck lombanya, Mbak. Aku mau ikutan lomba ini, udah ngedraf, dan lupa tanggal deadline. Tahu-tahu baca status salah satu juri, tulisan lagi dinilai. OMG, mau nangsi aku. Hihihihi.

    Btw, Petungkriyono aslinya menawarkan keindahan dan pengalaman luar biasa. Di tengah kebanyakan kita yang hidup di kota penuh hiruk-pikuk, main ke Petungkriyono seolah memasuki masa lalu. Hening, sunyi, menyejukkan tak cuma pikiran tapi juga jiwa. Cuma memang disayangkan banget akses ja;lannya kaya gitu.

    • dian.ismyama October 5, 2017 Reply

      hihi, next time ikut lainnya Mas. iya Petungkriyono memang bikin kangen euy, semoga pas kesana lagi jalannya udah bagus yak

  • deddyhuang.com October 10, 2017 Reply

    Terima kasih ya sudah ikutan Blog Competition “Aha Moments” Skyscanner Indonesia. Good luck :)

Leave a Reply