Review Film: Surat Kecil untuk Tuhan

facebooktwittergoogle_plusredditmail

surat kecil untuk tuhan poster

Genre: Drama
Duration: 125 menit
Distributor: Falcon Pictures
Producer: HB Naveen, Frederica
Director: Fajar Bustomi
Writer: Upi
Cast: Bunga Citra Lestari, Joe Taslim, Lukman Sardi, Aura Kasih, Bima Azriel, Izzati Khansa, Ben Joshua, Rifnu Wikana, Maudy Koesnaedi, Jeroen Lezer, Susan Bachtiar, Chew Kin

Sinopsis:
Kisah pilu tentang kehidupan kakak beradik yatim piatu, Anton (Bima Azriel) dan Angel (Izzati Khansa). Dimana keduanya terjebak dalam suatu sindikat yang memanfaatkan anak-anak terlantar untuk menjadi pengemis jalanan. Di usia mereka yang masih sangat kecil, mereka diperbudak untuk menjadi mesin uang tanpa kenal waktu. Keduanya tidak pernah mengenal indahnya masa kecil. Hingga satu peristiwa Angel mengalami kecelakaan di jalan raya. Ketika Angel sadar, ia sudah ditinggalkan seorang diri di rumah sakit. Dan sejak saat itulah Angel terpisahkan dengan Anton. Ia tidak pernah tahu lagi dimana keberadaan Abangnya..

15 tahun berlalu, di Sydney, Australia. Berkat keluarga angkatnya yang baik hati, Angel (Bunga Citra Lestari) tumbuh menjadi perempuan cantik dan pandai. Ia berhasil mewujudkan mimpinya menjadi seorang Pengacara. Disana Angel bertemu dengan Martin (Joe Taslim) seorang dokter muda asal Indonesia yang baik hati dan membuatnya jatuh cinta. Hidupnya kini diliputi kebahagiaan. Tapi meski demikian Angel tetap dihantui oleh masa lalunya. Ia tidak pernah bisa berhenti memikirkan Anton. Ditengah hidupnya yang penuh kebahagiaan dan rencananya untuk menikah dengan Martin, Angel mengambil keputusan untuk kembali ke Jakarta untuk menyelesaikan dulu masa lalunya, mencari keberadaan sang Abang.
Akankah Angel dan Anton bisa bertemu lagi setelah 15 tahun terpisah?
(21cineplex.com)

Mengapa saya nonton Surat Kecil untuk Tuhan?

Saya nonton film ini karena Mama ingin ke Bioskop dan menontonnya, apalagi ketika di sebuah acara televisi, Pak Habibie sempat berkata bahwa film ini bagus hingga membuatnya menangis. Jujur, Mama saya nggak nangis nonton film ini, tapi saya sebaliknya, saya nangis! Hehe, mungkin memang hati saya sesensitif hati Pak Habibie, hingga saya tersentuh oleh beberapa adegan film tersebut. Saya memilih menonton SKUT yang tayang pada pukul 15.35, padahal saya dan Mama baru berangkat sehabis Asar dari rumah, bayangan saya sih waktunya masih cukup, karena lokasi XXI di Jogja City Mall Jogja sangat dekat dengan rumah saya. Eh tapi ternyata saat sampai di lokasi, antrian tiketnya bo, cukup panjang. Alhamdulillah masih kebagian kursi, dan film juga belum lama mulai.

Surat Kecil untuk Tuhan Review

Oke, dari kacamata penikmat film, awal film Surat Kecil untuk Tuhan cukup membuat saya tersentak, karena kami disuguhkan adegan kekerasan dalam rumah tangga, padahal di depan saya ada anak-anak yang ikut nonton film bersama orangtuanya, entahlah kategori film ini semua umur atau tidak.

Baca juga Budaya Sensor Mandiri dimulai dari Keluarga

Lalu adegan berikutnya, mengingatkan saya pada film India Slumdog Millionaire, meski kalau saya bandingkan, jelas jauh, karena suasana pemanfaatan anak-anak jalanan untuk mengamen lebih mengerikan di film Slumdog. Mungkin memang makna film yang ingin diangkat berbeda, karena genre drama terasa kental di film Surat Kecil untuk Tuhan.

Baca juga Review Film: Bulan Terbelah di Langit Amerika

Satu hal yang saya garis bawahi, akting pemeran Anton yaitu Bima Azriel kece badai! Heran ya, zaman sekarang anak kecil aja aktingnya bisa bagus gini, hehe. Kalau BCL dan Joe Taslim sih nggak usah ditanya, meski saya lebih senang Mas Joe main film laga. Di film SKUT penampakan Mas Joe dan karakternya memang dibuat lebih matang serta terlihat seperti family man yang sayang anak-anak gitu. Untuk karakter yang dibawakan Lukman Sardi, hmm menurut saya kurang menantang bagi beliau:D.

Ada beberapa hal yang sedikit terasa janggal, seperti tempat kerja Angel yang kok Indonesia banget. Bayangan saya soal law firm di Australia kan bakal keren, lha kok pas di kantor ternyata pegawai selain Angel merupakan orang Indonesia juga, dan kasus yang ditangani mereka adalah kasus pekerja Indonesia, serta ada juga kasus kekerasan pada wanita Indonesia. Oke, saya asumsikan ini law firm kayak komisi perlindungan WNI gitu kah? Lalu saat bertemu dengan Martin, yang merupakan dokter jantung, yang akhirnya mengajak Angel menikah, kok ya ada darah Indonesianya juga. Kenapa bukan orang asli Australia sekalian aja? Hmm, ini semacam mempertanyakan takdir, dari sekian banyak laki-laki di dunia ini, kok ya jodoh saya teman SMA saya ya? Haha, padahal zaman SMA nggak kenal, apakah dunia selebar daun kelor? Ataukah memang yang namanya takdir dalam kehidupan nyata pun kadang nggak bisa di pikir dengan logika?

Anyway, selama hampir 1,5 jam pertama, saya merasa alur film ini cukup lambat, hingga membuat saya bolak-balik ngecek hp dan wa grup, hoho, tapi kalau Mama saya sih terlihat menikmati filmnya. Dari kacamata saya, konflik film tersebut juga kurang complicated, kurang lah untuk sebuah film. Tapi semakin ke belakang, ada beberapa poin positif yang bisa diambil dari film ini, yaitu:

1. Membuat saya menyadari arti syukur

Bersyukur karena bisa hidup di keluarga yang utuh, bersyukur bisa mempunyai masa kecil yang menyenangkan, bersyukur lahir dalam keadaan sehat, dan sebagainya. Film ini membuat akan membuat teman-teman merasa nggak pantas mengeluh, karena di luar sana masih banyak yang hidupnya nggak senyaman teman-teman. Dalam film Surat Kecil untuk Tuhan, Martin kecil mempunyai penyakit jantung yang membuatnya tidak dapat hidup normal, hingga akhirnya Martin kecil berhasil bertahan hidup dengan transplantasi jantung, dan hal tersebut membuatnya lebih menghargai hidup, sekecil apapun kebahagiaan yang didapat. Martin memutuskan menjadi dokter jantung, agar dapat menolong anak-anak lain yang seperti dia. See the point? Wujud rasa syukur bisa dengan cara membantu orang lain, atau dengan jalan melakukan yang terbaik sesuai dengan peran kita masing-masing di dunia ini.



2. Membuat saya berpikir soal trafficking anak, pemanfaatan anak jalanan, hingga jual-beli organ ilegal

Isu ini memang bukan merupakan permasalahan baru di Indonesia. Masih ingat nggak saat publik dihebohkan foto anak-anak yang terikat tangannya? Kabarnya anak-anak tersebut merupakan korban penculikan yang organ tubuhnya akan di ambil. Mengerikan sekali bukan? Saya sih nggak terlalu tahu faktanya, tapi memang pasti ada mafia anak yang menghalalkan segala cara demi uang dan uang. Kalau di film ini, Om Rudi (Lukman Sardi) punya masa lalu yang hidup dalam kemiskinan sehingga dia menjadi jahat, para pelaku trafficking di dunia nyata mungkin punya alasan yang kurang lebih sama. Entah mengapa, saya jadi ingat teman saya yang dulu juga hidup dalam kemiskinan hingga pernah menjadi TKI, dan sekarang dia berjuang di ranah pendidikan anak-anak para petani, karena menurutnya, pendidikan adalah jalan untuk memutus rantai kemiskinan. Somehow, jalan ini kelak dapat juga memutus rantai kriminalitas.

Ah, saya jadi banyak merenung soal ini, karena bukan hanya tugas polisi saja untuk menangkap para penjahat, namun alangkah lebih baiknya, jika teman-teman dapat melakukan upaya preventif, ya salah satunya dengan menyediakan pendidikan terbaik untuk anak-anak kurang mampu, anak jalanan, dan sebagainya. Kalau teman-teman bisa berperan di jalan ini, maka lakukanlah, bisa dengan menjadi orangtua asuh, memberi donasi beasiswa bagi anak tidak mampu, menjadi relawan pengajar, bahkan menjadi sosiopreneur seperti teman saya. Saya yakin, banyak pembaca blog ini, khususnya tulisan ini, yang bisa berperan untuk memberantas kriminalitas, lewat jalan pendidikan yang layak bagi anak-anak tersebut. Maaf ya, review saya jadi berat, mumpung pas nih temanya bahas beginian 😀

3. Mau mengakui kesalahan dan menyuarakan kebenaran

Ada beberapa adegan yang menggambarkan kegalauan hati tokoh di film Surat Kecil untuk Tuhan, yaitu saat akan memutuskan suatu langkah baik, tetapi akan memberi efek negatif bagi diri sendiri. Bang Asep yang berani menjadi saksi meski dia tetap akan dipenjara, Ningsih yang mau menjadi saksi, meski harus mengungkapkan masa lalunya yang kelam, merupakan contoh bahwa ada orang berani menebus kesalahannya, bahkan ada yang rela membuka luka lama, demi menyuarakan kebenaran. Semoga saya dan teman-teman semua juga seperti itu ya. Hal ini berlaku untuk semua sendi kehidupan soalnya, beranilah menyatakan yang benar itu benar dan yang salah itu salah. Beranilah menyuarakan yang baik itu baik, dan yang tidak baik ya tidak baik, meski teman-teman dianggap aneh, atau akan menerima perlakuan negatif karena keputusan tersebut.

4. Belajar ikhlas menerima takdir

Takdir, sebuah ketentuan yang tak bisa kita elakkan. Berbeda dengan nasib, dapat kita usahakan dengan ikhtiar dan doa terbaik. Takdir Angel (Bunga Lestari) di film ini, tak dapat dia elakkan, meski hati terasa sakit dan sedih. Begitu juga takdirnya bertemu Martin, yang ternyata ***….. (Spolier alert). Angel tentu saja membuat penyangkalan dan awalnya tidak rela terhadap takdirnya, tapi pada akhirnya, hanya keikhlasan lah yang dapat membuatnya hidup bahagia. Sama seperti yang kerap saya dan teman-teman hadapi di dunia nyata, kadang takdir tampak tak baik, tapi percayalah selalu ada hikmah dibaliknya.

Baca juga: Finding Sory in Finding Dory

Yang Unik di Film Surat Kecil untuk Tuhan

1. Joe Taslim berperan sebagai dokter

Kaget aja waktu aktor yang memerankan tokoh ini adalah Joe Taslim. Seperti saya tulis di atas, Mas Joe terkenal dengan film laganya, otomatis kalau main film drama jadi gimana gitu. Tapi menurut saya sih aktingnya oke, tergambar jelas di matanya bahwa Martin merupakan dokter yang humble, tulus, dan berdedikasi tinggi karena motivasinya menjadi dokter begitu personal. Sebagai pribadi, tokoh Martin yang diperankan Joe Taslim juga cukup sukses membuat saya merinding ih bisa ya Mas Joe akting sedih gitu, hehe. Dua jempol deh!

2. Lagu anak-anak versi choir membuat film terasa lebih hidup

Memasukkan lagu anak-anak versi choir atau paduan suara membuat film ini memiliki nilai lebih yang unik. Kesan drama, kesedihan, dan perjuangannya jadi dapet banget gitu. Apalagi lagu terakhir yang jadi penutup adegan film, duh benar-benar membuat saya meleleh. Teman-teman kudu menghayati setiap lagu choirnya deh, dijamin jadi merenung kayak saya:D

surat kecil untuk tuhan

Meski saya menangis saat nonton Surat Kecil untuk Tuhan, tapi nggak sampai harus bawa tisu kok. Cocok kalau mau nonton sama Mama, Bapak, atau Nenek, karena cerita Surat Kecil untuk Tuhan sederhana dan mudah dicerna, serta banyak nilai-nilai kebaikan di film ini. Semoga review ini dapat membantu teman-teman untuk ikut mendukung perfilman Indonesia ya.

(Visited 116 times, 1 visits today)
facebooktwittergoogle_plusredditmail

27 Comments

  • Mbak Avy July 1, 2017 Reply

    saya juga udah lihat mbak
    filmnya bagus banget
    sayang agak sepi ya

  • Ardiba July 1, 2017 Reply

    Wah ini, ada spoiler alertnya. Nonton nggak, nonton nggak..huhuhu..

  • Kartika Nugmalia July 1, 2017 Reply

    Maju mundur cantik buat nonton hehehe

    • dian.ismyama July 4, 2017 Reply

      Hihi, nonton film indonesia lainnya boleh, agendakan yuk yang aku belum nonton:)

  • Eva Zahra July 1, 2017 Reply

    Duh kok ada adegan kekerasannya ya? Jadi galau mo nonton atau nggak, ntar banyak nutup mata n telinga 😀

    • dian.ismyama July 4, 2017 Reply

      Kalau buat orang dewasa sih biasa aja, kecuali bawa anak

  • Fauziah July 1, 2017 Reply

    Belom liat.. semoga bisa ke kota..
    Pas baca paragraph2 awak saya langsung ingat slumdog, eee di paragraph2 berikutnya Mbak juga ingat film itu juga.. sehati euy..

  • Katerina July 1, 2017 Reply

    Waah nggak nyangka ternyata mbak Dian pandai mereview film. Komplit ulasannya. Aku suka baca point2 positifnya. Jadi pingin nonton. Apalagi yang main Joe Taslim.

  • Grace Melia July 1, 2017 Reply

    Belom nonton. Ternyata ada Lukman Sardi ya. Then it’s a must watch for me. Ngefans bangeett.

  • qhachan July 2, 2017 Reply

    aku sempet pengen nonton juga gara2 pak habibie. tp abis baca ini kayaknya ga jd deh hahaha

    • dian.ismyama July 4, 2017 Reply

      Lha kenapa nggak Mak? Oke kok kalau ditonton sama Mamah

  • April Hamsa July 2, 2017 Reply

    Jadi pengen nonton juga mbak, beberapa kali baca reviewnya dan makin penasaran sama film ini. Awalnya aku pikir diadaptasi dr novel yg cerita anak kecil yg kena kanker itu, ternyata beda, tapi judul sama 😀

    • dian.ismyama July 4, 2017 Reply

      Iya, pas cari pic untuk Review ini yang kluar juga buku yang penderita kanker itu

  • Relinda Puspita July 2, 2017 Reply

    Jadi, cocok bawa anak kecil, gak, ni, ya?

  • Diah indriastuti July 2, 2017 Reply

    Pengen nonton juga, nunggu info letak bisokop dekat rumah
    *status pindahan baru*
    Hehe

  • promo alfamart jsm July 4, 2017 Reply

    keren bunda

  • Fanny f nila July 5, 2017 Reply

    Tdnya aku mau nonton ini bareng anakku mba. Biar dia tau kalo g semua anak2 di luar sana bisa hidup enak, makan 3x sehari. Tp kmudian mas seto udh bilang ini ga cocok utk anak2 kan yaa.. Jd batal mau nonton ama si kecil. Tp ttp msh pgn nonton sih.. :)

    • dian.ismyama July 7, 2017 Reply

      Iya Mbak saya sepakat dengan Kak Seto, memang bukan film untuk anak-anak

Leave a Reply

error: Content is protected !!