jembatan seri gemilang putrajaya

Cruise Tasik Putrajaya, Sensasi Berlayar di Danau Buatan

facebooktwittergoogle_plusredditmail

Saya memang punya impian naik kapal pesiar, tapi enggak spesifik cruise -nya dimana dan kayak apa. Saya nyaris lupa dengan impian ini, sampai suatu hari sat sedang berkunjung ke Putrajaya, ternyata ada wisata cruise.

danau putrajaya

Putrajaya yang tersohor dengan Masjid Putranya, rupanya mempunyai daya tarik lain yaitu menyusui danau buatannya menggunakan perahu. Luas danau plusahan basahnya mencapai 650 hektar. Wow, luar biasa luas, kan? 

Paket wisata pesiar menyusuri Danau Putrajaya bernama Cruise Tasik Putrajaya. Berbagai pilihan transportasi laut pun disediakan. Kamu tinggal memilih sesuai keinginan dan tentu saja budget.

Bepergian bersama anak-anak membuat saya dan suami mau enggak mau mendahulukan kenyamanan anak-anak. Dari berbagai pilihan kendaraan laut, kami memilih air- conditioned cruise boats alias kapal pesiar ber-AC dan modern. Alasannya tentu saja karena kapalnya lebih besar dan terlihat lebih aman.

danau putrajaya

Perahu tradisionalnya kelihatan, kan?

kapal tradisional di cruise putrajaya

perahu di cruise tasik putrajaya

Pilihan lainnya adalah traditional handcrafted boats berupa perahu Dondang Sayang yang bernama Payang dan Kolek. Dondang Sayang merupakan replika dari perahu tradisional Malaysia yang mirip seperti gondola kayu. Kapasitas perahu ini adalah untuk 6 orang. 

Selain itu ada pula Lepa-Lepa yang merupakan perahu tradisional yang biasanya digunakan oleh penduduk Sea Bajau (gipsi yang tinggal di lepas pantai timur Semporna, Sabah) untuk melaut. Lepa-Lepa dapat mengangkut hingga 12 orang. 

air- conditioned cruise boats

Kapal pesiar yang kami pilih

Bagaimana dengan AC cruise boats? Si cantik yang mewah ini memiliki jendela yang didesain setinggi senyaman mungkin sehingga penumpang dapat melihat dengan jelas ke danau. Yang paling seru adalah ketika kami dibolehkan naik ke geladak. Kayak di film Titanic gitu berdiri diujung kapal. 

kapal pesiar putrajaya

Single deck

Untuk kapasitas penumpangnya pada kapal dengan double deck dapat mengangkut 120 orang. Sedangkan single deck hanya 76 orang. Kami menaiki kapal yang single deck. 

Lokasi Cruise Tasik Putrajaya (CTP) 

Putrajaya mudah diakses dari Bandara Internasional Kuala Lumpur (KLIA) dan Pusat Kota Kuala Lumpur. Saya pernah menuliskan rute transportasi umum dari KL ke Putrajaya di artikel 15 Wisata Gratis di Malaysia. 

lokasi cruise tasik putrajaya

Ikuti plangnya

Untuk naik kapal pesiarnya, wisatawan dapat berjalan kaki menuju Dataran Putra (alun-alun terbesar di dekat Masjid Putra dan Kantor Perdana Menteri). Berjalan menuruni tangga dari Dataran Putra dan ikuti tanda tangan Cruise Tasik. Dengan kata lain, lokasi Cruise Putrajaya berada di pinggir danau buatan. Jadi sebelum masjid, berbeloklah ke kiri jalan lalu turun menggunakan tangga hingga mencapai danau. Sebelum danau, kamu akan melewati Selera Putra Food Court. Di Dataran Putra, kamu akan menemukan plang CTP, lalu ikuti arah plang tersebut. 

tempat tiket cruise putrajaya

Konter tiket CTP terletak di Putra Jetty, di bawah Jembatan Putra. Lokasinya mudah terlihat dari jauh. Apalagi kalau pas ramai dikerubungi pengunjung yang akan memesan tiket cruise. Meski begitu, loketnya termasuk kecil kalau menurut saya. 

Yang terpenting dan perlu di gatis bawahi adalah, pengunjung harus mencapai dermaga dalam waktu kurang dari 5 menit. Boarding time -nya adalah 10 menit sebelum waktu berlayar. Jika mepet, maka terpaksa ikut jadwal pelayaran selanjutnya.

Saat ke sana, kami menunggu lumayan lama, karena jadwal terdekat yang tersedia adalah pukul 11. Sedangkan saat itu masih pukul 10 pagi. Anak-anak sih santai saja menunggu di dekat danau. Mereka berlarian kesana kemari. 

Pilihan Paket, dan Tiket

Untuk pilihan paket ada lumayan banyak. Harga tiketnya 50 RM (sekitar 125.000 rupiah) untuk dewasa (wisatawan asing), dan 30 RM untuk wisatawan lokal. per adult (Malaysian). Terdapat diskon harga tiket untuk anak-anak, orang tua, dan keluarga. 

Nah, paket keluarga (family) terdiri untuk dua orang dewasa dan dua anak. Kebetulan Mbahti (mertua saya) enggak mau naik. Beliau lebih memilih duduk menunggu kami. Akhirnya Pak suami memesan tiket family tadi seharga 150 RM atau sekitar 525.000 rupiah. Untuk empat orang harganya lumayan juga sih. 

Ketika saya membuka cruisetasikputrajaya.com, ternyata ada lebih dari 20 paket. Mulai dari wisata melihat-lihat, tur edukasi, wisata romantis, bersantap secara privat (dinner cruises, sunset cocktail cruises, tea cruises, lakeside dinner, vegetarian cruise dan lunch cruise), serta berbagai aktivitas menyenangkan lainnya.

Paket sendirian, berdua, keluarga atau perusahaan ada semua di CTP. Bahkan kapalnya bisa disewa secara pribadi untuk acara tertentu seperti launching produk. Wah, CTP benar-benar menyediakan paket lengkap. 

Lihat Apa Saja di Cruise Tasik Putrajaya?

CTP diresmikan pada 30 Agustus  2003 oleh Perdana Menteri Tun Dr Mahathir bin Mohamad. CTP berdiri Sebagai penyedia layanan pelayaran tunggal di Putrajaya yang melengkapi daya tarik wisata kota sehingga pengunjung dapat melihat dan mengagumi pemandangan yang menakjubkan termasuk lebih dari 20 landmark Putrajaya dari sudut pandang yang unik. 

jembatan putrajaya

Jembatan Seri Wawasan

pemandangan dari cruise putrajaya

Semacam rumah mewah gitu

gedung di putrajaya

Lupa ini gedung apa

seri gemilang bridge

Dipotret dari dek kapal

masjid putra

Masjid Putra yang megah dan menjadi daya tarik Putrajaya

Apa saja yang dapat dilihat dari atas kapal? Masjid Putra yang ikonik, Jembatan Seri Wawasan dan Perdana Putra (kantor Perdana Menteri), Istana Darul Ehsan, the Millennium Monument, Putra Bridge (Jembatan Putra), Palace of Justice, Seri Saujana Bridge, Perdana Leadership Foundation, Putrajaya International Convention Centre, dan Seri Gemilang Bridge.

Review dan Pengalaman Naik Single Boat CTP

Seperti sudah saya sampaikan di atas, kami memilih paket family dan menaiki AC modern cruise. Kapal ini berlayar selama kurang lebih 45 menit. Sebelum masuk, seorang petugas memeriksa dan merobek tiket kami. Kemudian, kami melewati semacam ruangan penghubung berupa lorong. Di dinding lorong terdapat berbagai foto dan hiasan. Ada lampu-lampu unik yang terpasang sehingga anak-anak senang. Keluar lorong, kami disambut oleh dermaga tempat cruise boat bersandar. 

Kami bebas memilih mau duduk di sebelah mana (tidak ada nomor kursi). Karena kami datang cukup awal, sehingga kami memasuki kapal dalam kondisi masih kosong. Akhirnya kami duduk di bagian depan kanan, dekat jendela. 

pemandu wisata cruise putrajaya

Setelah kapal penuh oleh penumpang, kapal mulai berlayar. Seorang pemandu wisata menjelaskan mengenai Cruise Tasik Putrajaya, dan tentang Putrajaya secara umum menggunakan bahasa Inggris. 

Selain itu, ia juga menjelaskan setiap bangunan atau landmark Putrajaya yang kami lewati atau kami lihat. Jika ada yang ingin bertanya, ia mempersilakan langsung bertanya. Anak-anak saya antusias melihat bangunan dari jendela kapal. Saya mengambil beberapa gambar dan video. 

Yang paling seru adalah saat pemandu mempersilakan kami untuk naik ke dek (geladak) kapal. Jadi kami bisa berdiri di ujung kapal, persis di adegan Titanic itu lho. Anginnya cukup kencang, tapi tidak menyurutkan niat semua penumpang untuk berdiri dan menikmati angin segar dari danau Putrajaya. 

cruise boat

Pada enggak takut diterpa angin kencang

wisata putrajaya

Saya berdiri sembari menggandeng anak-anak. Ngeri aja kalau mereka bergerak tak beraturan sementara pengaman hanyalah pinggiran kapal. Selain berdiri, kami juga bisa duduk di geladak. Bukan duduk di kursi sih, melainkan di semacam moncong bagian kapal gitu. 

dek cruise tasik putrajaya

Saat berada di geladak, cruise boat melewati Jembatan Putra dan Jembatan Seri Gemilang. Masya Allah indah sekali. Berasa lewat di bawah Golden Gate gitu, haha. Tak lupa Pak suami mengabadikan momen tersebut. 

jembatan seri gemilang putrajaya

Jembatannya bagus banget

Indah banget ya jembatannya. Jembatan di Putajaya ini lumayan banyak, dan arsitekturnya unik-unik. Kebayang kalau dinner cruise pasti cantil banget ada lampu-lampunya.

kapten kapal pesiar putrajaya

Tempat kapten sekaligus ada jajanan:D

Setelah puas diterpa angin, kami memutuskan untuk kembali ke dalam. Suami saya membeli snack yang disediakan oleh Cruise Tasik Putrajaya. seharga 3 RM sudah mendapat camilan plus minum. 

foto di cruise tasik putrajaya

Dek belakang

Saya dan suami juga sempat berjalan ke dek kapal di bagian belakang untuk mengambil foto lagi. Sayang agak bocor ada penampakan mesin kapalnya. Sementara kami menikmati dek bagian belakang, anak-anak duduk anteng di kursi sambil ngemil=) 

Tur cruise pun berakhir tanpa terasa. Saya dan keluarga turun dari kapal dengan perasaan gembira. Menurut saya, Cruise Tasik Putrajaya ini recomended terutama jika membawa anak-anak dan orangtua. Daripada berkeliling kota Putrajaya (yang kemungkinan harus banyak berjalan kaki), lebih baik menikmati pemandangan kota Putrajaya dari dalam kapal. 

Anak-anak juga mendapat pengalaman baru yaitu naik kapal dan berdiri diterpa angin di geladak. Sungguh pengalaman luar biasa yang tak terlupakan. Kakak Najla dan Adik Sara bahkan tak henti-hentinya bercerita kalau mereka naik kapal ketika berada di hotel dan pulang ke Indonesia. 

Begitulah pengalaman kami menaiki Cruise Tasik Putrajaya. Semoga bermanfaat untuk teman-teman yang ingin ke sana. 

Jam buka

Senin – Kamis 10am – 6pm

Jumat – Sabtu 10am – 8pm

Minggu 10am – 7pm

Night Sightseeing Tours biasanya pada hari Jumatt dan Sabtu di atas pukul 7 malam. 

 

CRUISE TASIK PUTRAJAYA

Jeti Putra, Jambatan Putra, Presint 1, 62000 Putrajaya, Malaysia.

Tel: (603) 8888 5539 

Fax: (603) 8888 3769 

E-mail: sales@cruisetasikputrajaya.com

(Visited 57 times, 1 visits today)
facebooktwittergoogle_plusredditmail

15 Comments

  • Yuli Yulia February 15, 2019 Reply

    Waaw, kapan ya aku bisa jalan-jalan kayak Dian ke luar negeri. Padahal Malaysia kan dekat ya. Eh, jangankan luar negeri, kota sendiri aja sering nyasar ;(

  • Nia Nurdiansyah February 15, 2019 Reply

    Menyenangkan banget nih, jalan2 ke KL nya…bisa nyoba naik cruise juga, pasti menyenangkan banget yaa, Mba. Thanks infonya, bisa jadi altermatif pilihan atraksi wisata kalau ke KL lagi

  • Ety Abdoel February 15, 2019 Reply

    Danau buatannya luas banget ya. Kebayang pas ngisi airnya, hahaha. Meskipun berlayar di danau buatan naik cruise jadi pengalaman menarik ya.

  • Nisya Rifiani February 16, 2019 Reply

    Di atas kapal lumayan singkat ya waktunya, kalo’ aku udah pecilaan itu lari sana-sini, hahaha… Hhmm, harganya mayan ya buat paket keluarga, tapi worth it yah

  • Yustrini February 16, 2019 Reply

    Wah seru ya naik kapal pesiar. Membaca namanya tadi saya kira kapalnya di daerah mana di Indonesia ternyata di Malaysia ya mba 😀

  • Jiah February 16, 2019 Reply

    Aku suka naik kapal kaya gini, tapi agak takut2 gitu. Kudu ada yang nemenin, gak mau sendiri, hahaha. Itu kenapa samping Kapten banyak jajannya ya

  • Tukang Jalan Jajan February 16, 2019 Reply

    Buatan aja danaunya bisa sebagus itu. beneran niat banget buat jadi tempat wisata. Pasti bayak keluarga yang berkunjung. PAsti menyenangkan sekali ya

  • Wiwin Pratiwanggini February 16, 2019 Reply

    Kirain wisata cruise itu harus dengan kapan pesiar yang super gede bangetttt.. Ternyata enggak harus yaa.. Kira-kira kapan di Indonesia ada ya? Ataukah sudah ada? Dimana?

  • sally February 16, 2019 Reply

    Waaah…seruuu. Aku kok kebayangnya di Venesia ya, naik perahu, muter2 kota. Kira2 di Indonesia bisa gak dibuat seperti ini juga ya mbak…atau kah sudah ada?

  • Rhoshandhayani KT 💕 February 16, 2019 Reply

    Wuaaah aku baru tau lepa-lepa
    Asiknyaaaa bisa main2 sama angin di atas kapal. Aku juga pengen ditabok-tabok angin yang lagi manjyah sambil ngibarin krudungkuuuu, hehe

  • Rani Yulianty February 16, 2019 Reply

    Seru banget nih naik kapal cruise sekeluarga, banyak view menarik ya di Putrajaya, semoga ada rezeki bisa ke sana bareng keluarga juga, naik cruise putrajaya juga kayak mba dian hehe

  • Liza February 16, 2019 Reply

    Harganya lumayan juga utk sekeluarga ya mbak Dian, tapi dengan keindahan alam yang ditawarkan dan pengalaman naik cruise ini, sungguh tak ternilai harganya

  • Oky Maulana February 16, 2019 Reply

    Huwaaaaaaa! Keren banget, jadi inget waktu naik cruise di Thailand. Rasanya enak gitu kena angin spoi-spoi.

  • April Hamsa February 16, 2019 Reply

    Aku nih paling gak nyaman ada di laut, eh danau ya, apalagi kalau berdiri di dek kyk Titanic gtu wkwkwk. Apalagi anginnya kenceng. Anak2mu kyknya gak takut ya mbak, menikmati gtu.
    Tapi seru jg sailing gtu yaaTFS infonya 😀

  • elisabeth murni February 18, 2019 Reply

    Naik kapal di danau buatan terlihat seru ya. Jadi nggak usah takut mabuk laut akibat gelombang tinggi hihihi.

Leave a Reply

error: Content is protected !!